Uncategorized

Menjadi Program Unggulan Bupati Eddy Berutu, Sektor Pertanian Sebagai Penggerak Ekonomi Petani

DAIRI, pelitarakyat.com- Sejak dilantik menjadi Bupati Dairi 2019 silam, Eddy Berutu menjadikan sektor pertanian sebagai salah satu fokus pembangunan yang kemudian dituangkan dalam misi Agri Unggul.

Berbagai upaya telah dilakukan Eddy Berutu dalam mewujudkan Agri Unggul seperti pemenuhan alsintan, melakukan training of trainer (TOT), pemberian bibit bagi petani, pemberian Kredit Usaha Rakyat (KUR) bagi petani, termasuk pembukaan Kawasan Pertanian Terpadu (KPT) di Desa Parbuluan V, Kecamatan Parbuluan.

Pemerintah Kabupaten Dairi telah menetapkan areal penggunaan lain di Desa Parbuluan V Kecamatan Parbuluan seluas 500 Ha menjadi lokasi pengembangan KPT Kabupaten Dairi melalui Keputusan Bupati Dairi Nomor 645/520/VII/2022 tanggal 12 Agustus 2022 tentang Penetapan Lokasi Pengembangan Kawasan Pertanian Terpadu Kabupaten Dairi, dengan komoditi bawang merah, kubis, kentang, cabai merah, dan tanaman kopi sebagai tanaman tumpang sari.

Eddy Berutu menjelaskan pengembangan sentra produksi KPT akan dilakukan secara bertahap sejak tahun 2022-2026. Pada tahun 2022, Pemerintah Kabupaten Dairi telah melakukan penetapan lokasi, penyusunan RAD, penentuan calon petani calon lahan (CPCL), sosialisasi, dan target luasan komoditi cabai merah seluas 22 Ha.

Iklan

Pada tahun 2023, kata Eddy Berutu, akan dilakukan perluasan lahan dengan rincian cabai merah 25 Ha, bawang merah 10 Ha, Kentang 40 Ha, dan Kubis 25 Ha.

Pada tahun 2023 juga ditetapkan beberapa target sarana dan prasarana yang harus dipenuhi seperti irigasi air tanah, traktor besar, traktor medium, unit pengolah pupuk organik (UPPO), jalan produksi, pompa air portable, cultivator, jalan pertanian, embung, irigrasi presisi, pengadaan lahan, tower dan BTS, jaringan listrik, gudang pupuk, cold storage, CSE, dan resi gudang.

Pada tahun 2024, lanjut Eddy, akan dilakukan pengembangan luasan lahan dengan rincian cabai merah 50 Ha, bawang merah 25 Ha, kentang 75 Ha, dan kubis 50 Ha. Pada tahun ini juga akan dilakukan pengembangan irigasi presisi dengan target 100 Ha.

Baca Juga  Bupati Dairi: Saatnya Teknologi Pertanian Berkelanjutan

Sementara pada tahun 2025, beberapa target yang telah ditetapkan yaitu perluasan lahan cabai merah 75 ha, bawang merah 40 ha, kentang 110 ha, dan kubis 75 ha serta irigasi presisi 100 ha.

Dan pada tahun 2026 perluasan lahan akan dilakukan lagi dengan rincian cabai merah 100 Ha, bawang merah 50 Ha, kentang 150 Ha, kubis 100 Ha, dan Irigasi presisi 100 Ha.

Lalu, bagaimana realisasi target yang telah ditetapkan untuk tahun 2023?

Iklan

Dari aspek sarana dan prasarana, Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan (DPKPP) Kabupaten Dairi sudah melengkapi KPT dengan irigasi sumur dalam 1 unit lengkap dengan tangki air dan jaringan perpipaan di kawasan pencanangan KPT Parbuluan V – Sosor 22 Ha.

Telah dibangun juga jalan usaha tani sepanjang 1 kilometer dan dicanangkan akan dibangun lagi sepanjang 600 meter, serta sedang dilakukan pengaspalan jalan sepanjang 2,5 kilometer dan perbaikan jembatan Lae Bottar.

Di KPT juga telah dibangun jaringan listrik tegangan tinggi (3 fasa) dari PT. PLN untuk mendukung tersedianya energi listrik untuk irigasi presisi di Kawasan Pencanangan KPT Parbuluan V- Sosor 22 ha dengan kondisi terkini tiang dan jaringan kabel tegangan tinggi sudah terpasang.

KPT Parbuluan memperoleh beberapa bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan) seperti 2 unit cultivator yang telah diserahkan pada tahun 2022, 1 unit alat pelubang kopi yang telah diserahkan pada tahun 2022, 2 unit cultivator yang kembali diserahkan pada tahun 2023, dan 1 unit traktor roda 4 yang akan diserahkan pada tahun 2023 oleh Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian.

Baca Juga  Bupati Eddy Berutu Merespon Cepat Keluhan Masyarakat Dairi, Tambah Dokter Kandungan dari USU

Selain alsintan, KPT juga menerima 2 ekor sapi yang telah diserahkan pada tahun 2022, 1 unit klinik agen hayati yang sudah diserahkan pada tahun 2023, dan bibit kopi dalam rangka perluasan tanaman kopi untuk luas 4 Ha yang sudah diserahkan oleh Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan (BBPPTP) Medan.

Untuk mendukung kualitas petani, DPKPP juga melakukan pendampingan Desa Mitra dari Politeknik Pembangunan Pertanian Medan yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap petani di KPT Parbuluan V, melalui pelatihan dan demplot bersama petani dan Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL).

Pemerintah Kabupaten Dairi melalui DPKPP Kabupaten Dairi juga melakukan beberapa percepatan pembangunan seperti pengembangan pertanian presisi yang sebelumnya dicanangkan akan dilaksanakan pada tahun 2024. Pertanian presisi yang dilaksanakan di KPT sudah dalam tahap proses budidaya.

Pengelola di lahan presisi adalah Kelembagaan Ekonomi Petani (KEP) Bersama Rosima, dengan luas lahan yang diusahakan 1 ha. Komoditi yang dikembangkan yaitu cabai merah, kubis, kentang dan bawang merah dengan luasan masing-masing 0,25 ha. Teknologi yang digunakan untuk mendukung budidaya 4 komoditi tersebut dengan menggunakan sistem fertigasi netafim, yaitu teknologi dengan proses pemberian air dan pupuk langsung ke perakaran tanaman dengan terukur dan tepat waktu sesuai yang dibutuhkan tanaman.

Tidak sampai di situ, Bupati Dairi melalui DPKPP juga melakukan penangkaran kentang di lahan KPT yang dikelola Kelompok Wanita Tani (KWT) Tani Maju menggunakan benih kentang varietas Granola L.

Diharapkan panen di bulan Desember tahun 2023, KWT Tani Maju sudah mempunyai sertifikat kompetensi untuk menjadi kelompok penangkar kentang.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Iklan
Back to top button